Snap Mematikan Aplikasi Pelacak Lokasi Zenly Pada Februari 2023

Aplikasi pelacakan lokasi Snap, Zenly akan ditutup mulai tahun 2023, atau lebih tepatnya, secara resmi ditutup pada 3 Februari tahun depan.

Genly memposting di akun Twitter resminya, “Sudah lebih dari 3000 hari sejak Genly memulai dan hanya ada 60 hari sampai akhir. Tapi cinta kami untuk kalian akan terus tumbuh lebih kuat.”

baca juga

Di situs resmi Zenly sendiri, dikutip pada Selasa (12 Juni 2022), perusahaan menyatakan jika pengguna menyukai platform tersebut, Snapchat akan memandu mereka untuk menggunakan Snap Map.

Dikutip Tech Crunch, fitur utama aplikasi Zenly adalah memungkinkan pengguna melacak lokasi teman mereka. Saat pengguna membuka aplikasi, teman dan anggota keluarga yang berteman dengan mereka di Zenly dapat melihat lokasi mereka.

Zenly juga mengembangkan petanya sendiri. Tim pengembangan hanya terdiri dari 10 orang yang mengerjakan proyek pemetaan.

Berbeda dengan Google Maps atau Apple Maps, peta yang ditampilkan juga menampilkan efek visual yang menarik dan kreatif seperti mobil bergerak, perahu, bebek karet, truk, makhluk laut, dan lainnya.

Startup Zenly didirikan pada 2011 dengan tim yang berbasis di Paris. Diakuisisi oleh perusahaan induk Snapchat pada tahun 2017.

Pada awal 2022, platform tersebut sudah memiliki 35 juta pengguna aktif bulanan, tetapi aplikasinya tidak sebesar Snapchat. Dan lagi di tahun 2022, CEO dan salah satu pendiri Antoine Martin telah memutuskan untuk keluar dari perusahaan.

“Kami bergabung dengan Snap lima tahun lalu dan mulai bekerja di Zenly 11 tahun lalu. Saya ingin pindah. Saya belum memiliki kesempatan untuk mengambil cuti orangtua yang diperpanjang,” katanya dalam sebuah wawancara.

Beberapa bulan kemudian, Snap memutuskan untuk menutup Zenly sebagai bagian dari serangkaian pemutusan hubungan kerja. Juga, tidak ada strategi monetisasi di platform ini.

Baca Juga  Selain VSCO, Ini Adalah Alternatif Dari Aplikasi Pengeditan Foto Instagram Yang Populer

Namun di sisi lain, mereka memutuskan tidak ingin menjualnya ke perusahaan lain atau membuat spin-off.

Snap memberhentikan 20% karyawannya beberapa bulan lalu untuk memotong biaya dan mengatur ulang bisnis untuk mengatasi penurunan pendapatan.

Snap mengonfirmasi pada Rabu (31/08) bahwa lebih dari 1.000 dari sekitar 6.400 karyawan yang bekerja di perusahaan telah di-PHK (PHK).

Kabar tersebut berasal dari sepucuk surat kepada karyawan yang diunggah ke situs web Snap Inc. CEO Evan Spiegel mengatakan penjualan saat ini tidak sesuai ekspektasi yang direncanakan.

“Sayangnya, mengingat tingkat pertumbuhan pendapatan yang rendah saat ini, menjadi jelas bahwa kami harus mengurangi struktur biaya kami untuk menghindari kerugian besar yang berkelanjutan,” tulis Spiegel.

Spiegel juga mengatakan Snap sedang menyelaraskan bisnisnya untuk fokus pada pertumbuhan komunitas, pertumbuhan pendapatan, dan augmented reality.

Apa pun yang tidak berkontribusi pada ketiga bidang ini akan dihentikan atau jumlah investasi yang diterima akan dikurangi, kata Spiegel.

Platform mengutip penurunan penjualan iklan karena perubahan dalam rezim privasi Apple yang lebih ketat, yang dikhawatirkan oleh beberapa investor periklanan.

Setelah pemberitahuan pemutusan hubungan kerja ini kedaluwarsa, Snap mengeluarkan pernyataan tentang peningkatan inventaris sebesar 9% menjadi $10,88.

Seperti yang diungkapkan keputusan itu, tenaga kerja Snap telah berkembang menjadi lebih dari 5.600 pekerjaan dalam beberapa tahun terakhir, di mana lebih dari 1.000 telah di-PHK. Angka ini lebih tinggi dari angka tahun sebelumnya.

Sumber: