Seorang Profesor Arab Saudi Menghadapi Hukuman Mati Karena Keberadaan Twitter Dan Penggunaan WhatsApp

Awad Al-Qarni, 65, seorang profesor hukum reformis Saudi, telah dijatuhi hukuman mati karena beberapa pelanggaran, termasuk memiliki akun Twitter dan menggunakan fm whatsapp untuk berbagi berita yang dianggap “bermusuhan” dengan kerajaan.

Penangkapan Al-Qarni pada September 2017 menandai awal dari tindakan keras terhadap perbedaan pendapat oleh Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (MBS).

Rincian tuduhan terhadap Al-Qarni dibagikan kepada Guardian oleh putranya Nasser, yang melarikan diri dari Arab Saudi tahun lalu dan tinggal di Inggris. Dia bilang dia mencari suaka.

Jaksa menuntut hukuman mati untuk dakwaan spesifik, tetapi pengadilan belum mengeluarkan putusan resmi. Demikian kutipan dari ayovaksindinkeskdi.id pada Senin (16 Januari 2023).

Arab Saudi menggambarkan Al-Qarni sebagai pengkhotbah yang berbahaya, tetapi mayoritas memandangnya sebagai pemikir penting dan dihormati dengan pengikut yang kuat di media sosial, dengan sekitar 2 juta pengikut di Twitter.

Pendukung dan pembangkang hak suaka telah memperingatkan bahwa otoritas Saudi sedang menindak kritik terhadap pemerintah.

Tahun lalu, Salma El Shehab, seorang mahasiswa PhD Leeds dan ibu dua anak, dijatuhi hukuman 34 tahun penjara karena menggunakan akun Twitternya untuk mengikuti dan me-retweet pembangkang dan aktivis. Wanita lain, Noura al-Qahtani, dijatuhi hukuman 45 tahun penjara karena menggunakan Twitter.

Menurut dokumen dakwaan yang dikeluarkan oleh Nasser Al-Qarni, penggunaan media sosial dan sarana komunikasi lainnya telah menjadi kejahatan di Arab Saudi sejak awal pemerintahan Mohammed bin Salman.

Baru-baru ini, pemerintah Arab Saudi dan investor yang dikendalikan pemerintah dilaporkan meningkatkan saham di beberapa platform media sosial, termasuk Twitter dan Facebook, serta perusahaan hiburan seperti Disney.

Pangeran Alwaleed bin Talal tercatat sebagai investor terbesar kedua di Twitter setelah Elon Musk. Al-Waleed ditahan selama 83 hari pada tahun 2017, selama apa yang digambarkan oleh pemerintah Saudi sebagai “memerangi korupsi.”

Baca Juga  Situs Download Lagu Terbaik 2023 di PC Dan Smartphone

Al-Waleed kemudian mengakui bahwa dia dibebaskan setelah menandatangani perjanjian rahasia dengan Arab Saudi.

Sementara itu, dana investasi publik Arab Saudi telah meningkatkan sahamnya di Facebook dan Meta secara terpisah.

Kepala advokasi Timur Tengah dan Afrika Utara Reprieve, Ged Bassiouni, mengatakan kasus Al-Qarni sejalan dengan tren yang dicatat oleh kelompok hak asasi tentang akademisi dan akademisi yang dijatuhi hukuman mati karena men-tweet dan mengungkapkan pendapat.

“Ini konsisten dengan cara kerjanya di bawah Putra Mahkota (MBS),” kata Bassiouni ketika ditanya tentang investasi Arab Saudi di Facebook dan Twitter.

Menurut Bassiouni, Arab Saudi berusaha membangun citra internasional dengan berinvestasi di bidang teknologi, infrastruktur modern, serta olahraga dan hiburan.

“Tetapi pada saat yang sama tidak mungkin untuk sepenuhnya setuju dengan semua kasus yang telah kita lihat, berbicara tentang jaksa penuntut yang memanggil orang untuk dibunuh karena pendapat mereka di bawah arahan Mohammed bin Salman. Meskipun mereka tidak berbahaya dan tidak meminta Anda untuk mematikan sistem “.

Di Amerika Serikat, perusahaan investasi Saudi tidak menanggapi pertanyaan publik tentang penanganan perbedaan pendapat atau penahanan karyawan oleh Riyadh. Arab Saudi juga tidak menuruti tuntutan pemerintahan Joe Biden untuk memperbaiki catatan hak asasi manusianya.

“Mengerikan bahwa seorang profesor hukum terkemuka dijatuhi hukuman mati karena menggunakan Twitter dan seorang buronan FBI yang menyusup ke markas Twitter menerima undangan VIP ke acara yang disponsori Netflix,” kata Khaled Al-Jabri. Dari Arab Saudi ke pemerintah Saudi. Selama di pengasingan, ayahnya, saudara kandungnya ditahan di Arab Saudi.

Hareb Al-Jabri mengacu pada Ahmed Al-Mutairi, seorang warga negara Saudi yang meretas Twitter dan mencuri data rahasia pengguna atas nama pemerintah Saudi.

Baca Juga  Google, Dll Tidak Terdaftar PSE Sejauh Ini Ada Artikel Karet Di Permenkominfo