Polisi AS Menangkap Pria Kulit Hitam Karena Cacat Teknologi Pengenalan Wajah: Unsyiahpress

Seorang pria kulit hitam dilaporkan telah dipenjara selama sekitar satu minggu di Louisiana, AS, karena kejahatan yang tidak pernah dilakukannya.

Sebelumnya, seorang pria bernama Randall Reed, 28, ditangkap polisi setempat setelah menggunakan teknologi pengenalan wajah untuk mengidentifikasi dirinya. Namun, pria yang mengaku tidak bersalah ini mengaku belum pernah ke Louisiana.

Dalam laporan Gizmodo awal pekan ini, polisi Louisiana menuduh Reid mencuri tas mewah Louis Vuitton dan Channel senilai US$10.000 (Rp156 juta). Dia ditangkap atas tuduhan ini.

Mengutip unsyiahpress.id, Reed sedang makan malam bersama ibunya untuk merayakan Thanksgiving saat dia ditahan polisi. Polisi segera menangkapnya dan menahannya selama sekitar satu minggu.

Menurut The New Orleans Advocate, polisi mengatakan kota Louisiana menggunakan sistem pengenalan wajah untuk menemukan Reed. Namun, mengikuti petunjuk dari pengacara Reed, Tommy Calogero, polisi membebaskan kliennya pada 1 Desember 2022. Dia menambahkan bahwa polisi tidak memeriksa berat dan tinggi badannya saat menangkapnya.

Memang, Calogero mengklaim penampilan Reed tidak mirip dengan deskripsi tersangka yang dikutip polisi. Menurut pembela, alasannya karena Reed lebih kurus sekitar 18 kg dari tersangka yang tertangkap kamera pengintai.

Pihak berwenang juga mengakui ketidaksesuaian dalam penyelidikan karena kesalahan pengenalan wajah. Menurut pengacara, ada kemungkinan polisi membuat tuduhan berdasarkan kamera pengintai (CCTV) yang menangkap penampilan pelaku.

Pada bulan Juni, tersangka tertangkap kamera memasukkan nomor kartu kredit di sebuah toko. Dia menerima kartu kredit dari korban yang tidak dikenal.

“Polisi mungkin memeriksa tinggi atau berat badan Reed, mencoba berbicara dengannya, atau pergi ke rumahnya untuk mencari bukti,” kata pengacara pembela kepada media.

Teknologi pengenalan wajah bias

Menurut laporan Ars Technica sebelumnya, polisi mengidentifikasi Reed sebagai salah satu tersangka yang terlibat dalam perampokan tas mewah di sebuah department store di Jefferson Highway, Louisiana.

Baca Juga  3 Cara Mengunduh Video Twitter (Pembaruan 2022)

Laporan itu mengatakan kantor sheriff tidak menanggapi permintaan surat perintah penangkapan untuk Reed.

Menurut memo itu, Departemen Kepolisian Baton Rouge Rupinto tidak mengungkapkan bagaimana Reed ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus tersebut.

Teknologi pengenalan wajah bisa bermanfaat, tetapi dalam beberapa kasus bisa berbahaya.

Kasus Reed adalah contoh bagaimana sistem yang cacat membutuhkan lebih banyak pekerjaan untuk menghindari kesalahan identifikasi berdasarkan budaya, warna kulit, fitur wajah, dan banyak lagi.

Di awal tahun 2020, terjadi kesalahan lain yang menyebabkan sistem pengenalan wajah berhenti bekerja. Saat itu, Tech Times melaporkan bahwa polisi telah salah menangkap seorang pria New Jersey karena mengutil di Woodbridge.

Korban kemudian mengajukan gugatan terhadap polisi yang menangkapnya. Sebelumnya, polisi dilaporkan menggunakan perangkat lunak pengenal wajah yang mencurigakan untuk mengidentifikasi korban.