Kisah Seorang Anak Yang Mendampingi Ayahnya Berobat Jantung, Berkat JKN Bebannya Diringankan

Jakarta – Jantung merupakan organ yang sangat penting karena bertugas menyuplai darah ke seluruh tubuh.

Namun saat ini, banyak orang yang terkena penyakit jantung. Biaya pengobatannya juga besar.

Salah satu metode pembayaran yang dapat digunakan untuk mengobati dan merawat penderita penyakit jantung adalah program pelayanan kesehatan Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) BPJS Kesehatan.

Alasan pemerintah memperkenalkan program ini beberapa waktu lalu melalui BPJS Kesehatan adalah agar dapat digunakan oleh masyarakat saat membutuhkan di fasilitas pelayanan kesehatan (fasyankes).

Rina Ayo yang ayahnya didiagnosa gagal jantung sejak 2014, juga punya pengalaman menarik menggunakan JKN-KIS.

Saat kecil, Rina sedih mengetahui ayahnya mengidap penyakit ini.

Dia mengerti, tentu saja, bahwa ada serangkaian perawatan yang harus diterima ayahnya.

“Pernah ayah saya didiagnosa terkena serangan jantung pada 2014 dan harus menjalani pengobatan rutin,” kata Rina kepada Tribun News.

Juga, dia tidak menyangkal fakta bahwa itu menghabiskan banyak uang untuk keluarga.

Lina menjelaskan, “Saya harus dirawat di rumah sakit beberapa kali karena gagal jantung berulang, dan biaya rawat inap pasti tinggi.”

Namun, saat mengikuti program JKN, ayahnya memanfaatkan layanan tersebut untuk mendapatkan fasilitas terbaik di Rumah Sakit (RS).

“Yang saya ingat, bapak saya dirawat selama kurang lebih satu bulan di rumah sakit terbaik di Balikpapan dengan fasilitas yang sangat baik,” kata Rina.

Rina teringat pengalaman minum obat untuk ayahnya.

Jika Anda tidak menggunakan JKN, Anda akan menghabiskan banyak biaya untuk membayar obat Anda.

“Saya ingat orang tua saya ada tugas untuk minum obat, jadi pembayaran satu kali di struknya lebih dari 1 juta won. Saya tidak tahu berapa kali saya harus minum obat saat itu.” kata Lina.

Baca Juga  Google, YouTube, Maps, Dan Play Store Pasti Bisa Mengeluarkan Anda Dari Jebakan Pemblokiran!

Kondisi lain yang juga mahal adalah perawatan di unit perawatan intensif (ICU).

Tentu saja, dalam kasus ayah saya, yang menjalani perawatan intensif selama sebulan di rumah sakit karena gagal jantung, ada nama kode besar di tagihannya.

“Bulan itu, ayah saya juga harus dirawat di unit perawatan intensif, dan biaya perawatannya $ 1,5 juta per malam,” kata Lina.

Tapi jangan khawatir, karena sebagian besar tagihan saya sudah diproses karena hubungan saya dengan BPJS Kesehatan.

“Terima kasih Tuhan. Pada hari terakhir ayah saya menerima pengobatan, dia berhutang kurang dari satu juta dolar kepada ibunya, ”kata Rina.

Lina menyadari bahwa penyakit ayahnya adalah penyakit klasik yang membutuhkan pemeriksaan rutin di rumah sakit.

Selama berobat jalan ini, BPJS Kesehatan kembali meringankan beban keluarga.

”Pasien gagal jantung harus sering check up, jadi tiap bulan bapak saya ke rumah sakit yang sama. Tentu dengan BPJS jauh lebih murah untuk membayar. Setiap kontrol ke dokter spesialis jantung dan biaya pengobatan rutin sekitar 250.000.” kata Rina. dikatakan.

Setelah didiagnosis gagal jantung pada 2014, sebelum kematiannya pada April 2022, ayahnya harus menjalani setidaknya dua perawatan ekstensif di rumah sakit.

Meski berduka atas kepergian ayahnya setelah bertahun-tahun menderita penyakit ayahnya, Rena tetap bersyukur atas pengalaman terbaik yang ia dapatkan bersama BPJS Kesehatan.

“Ayah saya meninggal karena gagal jantung dari tahun 2014 hingga April 2022. Ayah saya dirawat di rumah sakit setidaknya dua kali setahun dan memiliki masa perawatan sekitar satu minggu. Ayah juga harus mengunjungi ahli jantung sebulan sekali. setiap bulan, ”katanya .

Perempuan yang kini menetap di Jakarta ini menjelaskan mengapa ingin ikut BPJS Kesehatan.

Baca Juga  8 Cara Mengalahkan WhatsApp Lambat Secara Instan

Awalnya ia harus menjadi peserta BPJS Kesehatan karena orang tuanya baik pegawai negeri sipil (ASN) atau pegawai negeri sipil (PNS).

Ia mengatakan mengikuti program JKN adalah “hemat kesehatan”.

Jadi dia selalu membayar iurannya bahkan ketika dia tidak sakit.

Menurutnya, membayar iuran jika tiba-tiba sakit dan membutuhkan pengobatan merupakan bagian dari investasi yang sehat.

Juga, pertimbangkan bahwa mungkin ada orang yang mungkin bisa mendapatkan bantuan melalui dana tersebut, meskipun mereka tidak menggunakannya.

“Karena orang tua adalah PNS, maka kepesertaan BPJS untuk keluarga sangat penting,” kata Rina. .

Rina juga menegaskan jika dibandingkan dengan asuransi swasta, BPJS Kesehatan tidak memiliki prosedur klaim yang rumit.

“Sulit untuk mengatakan kabar buruk dengan asuransi swasta. Jadi, BPJS Kesehatan diharapkan dapat digunakan untuk pengobatan. BPJS sangat bermanfaat dan dapat digunakan dalam situasi yang sangat dibutuhkan. Anda dapat membantu orang lain tanpa sakit.” kata .

Maka, hingga saat ini, Rina terus mengikuti program JKN BPJS kesehatan.

Rina mengatakan, “Tahun 2021, orang tua saya akan pensiun dari PNS. Sumbangan BPJS akan terus dibayarkan dan (saya) kepesertaan akan tetap untuk sementara waktu.”

Setelah merasakan pengalaman yang memuaskan setelah bergabung dengan BPJS Kesehatan, ia langsung mengajak masyarakat untuk berpartisipasi.

“Tagihannya mudah dan tidak ribet. Fasilitasnya sama dan tidak ada perbedaan antara pasien BPJS dan pasien khusus. Malah mereka mendapatkan fasilitas terbaik,'” pungkas Rina.